Tradisi Palang Pintu Betawi Pengikat Kesakralan Pernikahan

Anda tahu dengan tradisi palang pintu betawi / Jakarta? Mau tahu dengan tradisi palang pintu yang ada di Jakarta? Simak artikel wisata di Jakarta ini hingga selesai bila mau tahu dengan tradisi palang pintu.

Tradisi Palang Pintu Betawi

Tradisi Palang Pintu Betawi Pengikat Kesakralan Pernikahan

Palang pintu Betawi menjadi tradisi pembuka untuk pengantin pria yang hendak menikah. Keberadaanya berdasarkan atas keinginan orang tua calon mempelai wanita agar menantunya memiliki ilmu bela diri dan bisa mengaji.

Alasan ini menjadi tumpuan bahwa saat menentukan pilihan, tidak dapat sembarangan. Dalam pelaksanaan prosesi terdapat harapan besar bahwa pihak laki-taki adalah orang yang pandai mengaji dan bisa bela diri. Supaya kelak ketika berumah tangga, suami dapat melindungi dan membimbing keluarganya.

Pada awalnya, ragam seni dari tradisi palang pintu hanya terdiri dari pencak silat, sike, pantun, dan rebana ketimpring. Seiring perubahan zaman, terdapat penambahan beberapa hal. Sehingga dalam prosesi ini terdapat pencak silat, sike, pantun, rebana ketimpring, musik marawis, ondel-ondel, dan kembang kelape.

Penambahan beberapa kesenian di dalam tradisi yang telah ada dari zaman penjajahan ini, menjadikan fungsinya mengalami perubahan, dari hanya sebagai penyambutan bertambah menjadi penyemarak.

Namun, perubahan inilah yang menjadikan salah satu peninggalan lelehur Betawi ini tetap lestari hingga kini. Bahkan, bukan hanya menjadi bagian dalam pernikahan dari sepasang kekasih saja. Tapi palang pintu juga dapat masuk ke ranah-ranah acara yang bersifat umum dan dikenal luas, semisal festival budaya.

Upacara Pernikahan Adat Betawi

Prosesi palang pintu menjadi bagian yang orang tunggu-tunggu setelah calon pengantin melewati beberapa tahap persiapan pernikahan sesuai ketentuan adat. Tradisi ini menjadi pelengkap saat pengantin pria atau “tuan raja mude” hendak memasuki rumah pengantin wanita atau “tuan putri”.

Dalam prosesi ini, sang penjaga pintu menjadi orang yang berperan dalam berjalannya bagian ini. Selain untuk mengetahui “kualitas” dari calon menantu, tradisi palang pintu memiliki tujuan untuk kedua keluarga dapat saling mengenal satu sama lain.

Pelaksanaan tradisi ini pihak pengantin lakukan sebelum prosesi akad nikah. Yaitu ketika keluarga pria mendatangi rumah mempelai wanita.

Upacara pernikahan adat Betawi ini diawali dengan arak-arakkan dari keluarga besar calon pengantin pria menuju ke rumah mempelai wanita. Dalam rombongan panjang ini, selain terdengar suara dari iringan rebana ketimpring, barisan ini juga membawa barang yang akan pengantin gunakan sebagai seserahan.

Seserahan tersebut mulai dari :

  • uang,
  • pakaian,
  • sayur-mayur,
  • jajanan khas Betawi, dan
  • roti buaya yang melambangkan kesetiaan abadi.

Tidak hanya itu, ada pula perlengkapan kamar pengantin menjadi bagian dalam prosesi arak-arakkan.

Prosesi Tradisi Palang Pintu

Tradisi palang pintu biasanya diawali dengan suara petasan sebagai sambutan kedatangan rombongan pengantin pria. Sambutan berlangsung sangat hangat, dari masing-masing pihak akan berdialog dengan sopan seraya bertukar salam dan saling mendoakan dalam logat betawi.

Pelan-pelan situasi mulai memanas tatkala pihak dari calon pengantin perempuan menguji kesaktikan dan juga kepandaian calon menantu.

Persyaratan yang penjaga pintu wanita ajukan, menjadikan pemeran utama saling beradu pantun. Pantun yang mereka ucapkan tidak jarang mengundang gelak tawa sebab keunikan dari isinya.

Selanjutnya, akan terdapat baku hantam dengan sejurus dua jurus di antara kedua penjaga pintu. Aksi silat yang mereka lakukan menjadi simbol akan upaya keras mempelai laki-laki untuk bisa menikahi sang wanita.

Setelah jagoan dari pihak perempuan kalah, dan habis. Keberhasilan mempelai laki-laki dalam menaklukkan palang pintu wanita, akan menadapat sambutan berupa iringan musik tabuhan khas Betawi lewat alat musik Tanjidor dan juga kelompok Marawis.

Prosesi adat palang pintu akan sedikit berbeda ketika pelaksanaannya di gedung. Biasanya palang pintu akan beraksi ketika kedua mempelai hendak naik ke singgasana pelaminan. Selain itu, terdapat pula cara lain dengan mempelai wanita telah duduk di singgasana kemudian prosesi dilakukan seperti yang asli.

Makna dari Prosesi Palang Pintu

Upacara pernikahan adat dari Betawi ini memiliki makna dari setiap prosesinya, seperti ketika berpantun, memiliki harapan bahwa kelak ketika menjadi suami akan dapat membahagiakan istri dan anak-anaknya. Penggunaan pantun juga menjadi penggambaran akan bangunan penuh keceriaan dari setiap kata yang mereka ucapkan.

Silat dalam palang pintu juga menjadi lambang seorang suami yang bisa melindungi keluarga, baik dari gangguan dalam maupun luar. Untuk keahlian dalam mambaca Alquran, menjadi simbol sang suami dapat menjadi tuntunan bagi keluarga kecilnya.

Baca juga : Roti Buaya Wujud Kesetiaan yang Tetap Terjaga

Sekian info mengenai Tradisi Palang Pintu Betawi Pengikat Kesakralan Pernikahan, kami harap artikel ini mencerahkan kalian. Mohon artikel wisata budaya betawi ini diviralkan supaya semakin banyak yang mendapatkan manfaat.

Referensi : Wisata Kebudayaan di Jakarta

Leave a Reply

Affiliate Marketing Internet Entrepreneur Jualan Online SEO Situs Jualan Situs Klik Traffic Generation Website
Pola Hypnotic Closing
Pola Hypnotic Closing bagi Penjual Online Pemula
Strategi Viral Marketing
Strategi Viral Marketing untuk Mempromosikan Bisnis Online
Rekening Online Paypal
Rekening Online Paypal Alat Pembayaran Global

Hobi

Hewan Peliharaan Koleksi Liburan Olahraga Otofun Seni

Hunian

Bangunan Furniture Kebun dan Tanaman Rumah Tempat Tinggal

Menarik

Kecantikan Kesehatan Motivasi dan Inspirasi Parenting Tips Lainnya Tips Pendidikan

Rumah Tangga

Belanja Fashion Ide Kreatif Peralatan Perlengkapan Tips Rumahan
Meningkatkan Fungsi Otak
Meningkatkan Fungsi Otak secara Alami dengan Berpuasa
Mengurangi Lemak Tubuh
Mengurangi Lemak Tubuh secara Alami dengan Puasa
Manfaat Puasa bagi Manusia
Manfaat Puasa bagi Manusia yang Perlu Diketahui
Menurunkan Berat Badan
Menurunkan Berat Badan lewat Puasa
Vitamin C bagi Ibu Hamil
Pentingnya Vitamin C bagi Ibu Hamil dan Janin
Bahayanya Kotoran Lalat
Bahayanya Kotoran Lalat bagi Kesehatan Manusia
Bahaya Minum Kopi Saat Menyusui
Bahaya Minum Kopi Saat Menyusui
Pentingnya Air dan Oksigen
Pentingnya Air dan Oksigen Bagi Tubuh Manusia

Fauna

Fakta Hewan Hewan Fantastis Hewan Langka Hewan Legenda Hewan Paling Hewan Prasejarah

Sains

Alam Fakta Makanan Flora Manusia Semesta

Sosial

Bangunan Paling Fakta Negara Kehidupan Prasejarah Sejarah Seni Budaya Paling Tokoh

Teknologi

Gadget Komputer
Desa Wisata Kerajinan Kuliner Minat Khusus Seni Budaya Wisata Alam Wisata Religi Wisata Sejarah
Kampung Dinoyo
Kampung Dinoyo Bertumbuh Berkat Keteguhan Pengrajin
Pintu Gua Sigolo-Golo
Pintu Gua Sigolo-Golo bagai Hamparan Surga
Candi Arimbi Gerbang Keraton Majapahit
Candi Arimbi Gerbang Keraton Majapahit sebelah Selatan