Masjid Laweyan Solo Memiliki Sejarah Panjang

Masjid Laweyan Solo memiliki sejarah panjang. Sisa bangunan yang usianya tua adalah dua belas tiang utama masjid dari kayu jati. Bentuk arsitektur lainnya terdapat tiga lorong jalur masuk di bagian depan masjid. Tiga lorong itu menandakan tiga jalan menuju kehidupan yang bijak yakni Islam, Iman dan Ihsan. Menurut catatan pada papan nama Masjid Laweyan dibangun pada tahun 1546 tidak lepas dari pengaruh Ki Ageng Henis.

Masjid Laweyan Solo memiliki sejarah panjang

Masjid Laweyan Solo

Masjid Laweyan merupakan masjid tertua yang berada di Kota Solo (Surakarta) sampai saat ini sudah berumur lima abad terletak di Dusun Pajang RT 4 RW 4, Laweyan, Solo. Bangunan utamanya hanya 162 meter persegi. Masjid ini memiliki sejarah yang sangat panjang dan memiliki kontribusi besar dalam penyebaran agama Islam di wilayah Karesidenan Surakarta.

Masjid ini merupakan peninggalan Keraton Kasunanan Surakarta, namun saat ini pemeliharaannya dilakukan masyarakat sekitar yang rata-rata sebagai pengusaha batik. Ritual tradisi budaya Keraton Kasunanan Surakarta juga jarang dilaksanakan di Masjid Laweyan.

Sejarah Berdirinya Masjid Laweyan

Awal berdirinya Masjid Laweyan Solo adalah atas jalinan persahabatan Ki Ageng Henis dengan seorang Pemangku atau Pandhita Umat Hindu (bhiksu). Masjid Laweyan ada sebelum kota Solo terbentuk pada tahun 1745. Dibangun saat Sultan Hadiwijaya (Jaka Tingkir) berkuasa di Kerajaan Pajang. Masjid Laweyan ini merupakan masjid pertama di Kerajaan Pajang.

Ini dibuktikan masjid ini lebih tua dari Masjid Agung Solo yang baru dibangun pada tahun 1763. Awalnya Masjid Laweyan merupakan pura agama Hindu milik Ki Beluk. Dari persahabatan Ki Beluk dengan Ki Ageng Henis yang merupakan sahabat Sunan Kalijaga, akhirnya Ki Beluk masuk Islam. Sanggar milik Ki Beluk diubah menjadi langgar (musala).

Seiring dengan banyaknya rakyat yang memeluk agama Islam, bangunan diubah fungsinya menjadi masjid. Pulau Jawa sangat terkenal dengan akulturasi kebudayaan Islam dan Hindu. Terutama di Solo, Jawa Tengah, multikulturalisme tersebut dapat terlihat adanya Masjid Ki Ageng Henis atau sering disebut sebagai Masjid Laweyan.

Masjid ini memiliki sejarah sangat panjang dan memiliki kontribusi besar dalam penyebaran agama Islam di wilayah Karesidenan Surakarta. Dengan mengunjungi masjid tersebut dapat menambah referensi pengetahuan dari budaya peninggalan-peninggalan yang ada di Jawa dan Jawa Tengah khususnya. Akulturasi budaya Islam dan Hindu merupakan fakta sejarah di Pulau Jawa.

Kampung Batik

Masjid Laweyan yang terletak di Kampung Batik Laweyan Solo tersebut menjadi bukti sejarah akulturasi Budaya Islam-Hindu, karena bangunan Masjid Laweyan sebelumnya merupakan bangunan pura. Namun, saat ini bekas bangunan pura sulit ditemukan, karena Masjid Laweyan Solo sudah mengalami pemugaran berulang kali. Berdampingan terdapat makam Ki Ageng Henis.

Sejak tahun 2012 makam Ki Ageng Henis ditetapkan sebagai cagar budaya oleh Walikota Solo. Pada masa pemerintahan Kerajaan Pajang, masjid ini memang menjadi pusat pembelajaran. Saat ini hanya menjadi tempat ibadah biasa dan TPQ, tapi pengunjung dan peneliti dari luar daerah tetap terus selalu berdatangan.

Demikian info serba serbi tentang Masjid Laweyan Solo yang memiliki sejarah panjang semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

Referensi:

Leave a Reply

Kecantikan Kelas SB1M Kesehatan SB1M Synergy Worldwide
Info Menakjubkan Produk Synergy Worldwide
Info Menakjubkan Produk Synergy Worldwide yang Mendunia
Jenjang Penghargaan di Synergy Worldwide
Jenjang Penghargaan di Synergy Worldwide
Jenis Penghasilan di Synergy Worldwide
Jenis Penghasilan di Synergy Worldwide

Dunia Digital

Domain Hosting Jasa Online Website Workshop / Seminar

Penghasilan Online

Investasi Online Jualan Online Rekening Online Situs Klik Survey Online

Promosi Online

Marketing Online Presentasi Online SEO dan SEM Sosmed Marketing

Tools dan Software

Theme Tools Sosmed Tools Website
Kisah Entrepreneur Peluang Bisnis Seputar Bisnis Tips Bisnis Tokoh Pebisnis Indonesia
Agrobisnis
Mengenal Agrobisnis dan Jenis Peluang Usahanya
Bisnis Katering Makanan
Bisnis Katering Makanan untuk Mahasiswa dan Karyawan
Punya Bisnis Laundry
Punya Bisnis Laundry Sendiri dengan Prospek Cerah
Saudagar Properti
Saudagar Properti Punya Solusi Hunian dan Investasi Menguntungkan
Produk MSI
Produk MSI yang Sudah Terbukti Khasiatnya
Theme WordPress Responsive
Theme WordPress Responsive Pilihan Terbaik Anda
privat fb ads
Privat FB Ads untuk Meningkatkan Omset Bisnis

Fakta Fantastik

Alam Fantastis Fantastis Lainnya Hewan Fantastis Legenda Fantastis

Fakta Lain

Dunia Fauna IPTEK Tokoh Dunia Islam Tokoh Hebat Tokoh Lainnya

Fakta Unik

Fakta Hewan Fakta Makanan Fakta Manusia Fakta Negara Fakta Tumbuhan

Paling di Dunia

Alam Paling Bangunan Paling Hewan Paling Seni Budaya Paling Tumbuhan Paling
Hewan Peliharaan Hobi dan Koleksi Ide Kreatif Pakaian Personal Branding Seputar Rumah Tips Keuangan Tips Lainnya
Tips Membeli Pakaian Bayi dan Anak
Tips Membeli Pakaian Bayi dan Anak sesuai Kebutuhan
Cara Mengusir Tikus dan Celurut dari Rumah
Tips untuk Kolektor Sepak Bola
Desa Wisata Wisata Alam Wisata Kuliner Wisata Minat Khusus Wisata Religi Wisata Sejarah Wisata Seni Budaya
Ide Liburan Staycation
Ide Liburan Staycation yang Unik dan Menarik
Kawah Gunung Ijen
Pesona dan Fenomena Kawah Gunung Ijen Jawa Timur
Perkembangan Kesenian Besutan
Perkembangan Kesenian Besutan dari Jombang Jawa Timur