Kuda Nil Pahlawan Ekosistem yang Populasinya Semakin Menurun

Header 728 x 90 (2)
seminar marketing online

Kuda nil pahlawan ekosistem yang populasinya semakin menurun dari waktu ke waktu. Kuda nil tergolong mamalia darat terbesar ketiga setelah gajah dan badak. Nama kuda nil diambil dari bahasa Yunani kuno untuk kuda sungai.

banner smart detox plus

Kuda Nil Pahlawan Ekosistem yang Populasinya Semakin Menurun

Kuda nil menghabiskan 16 jam di air setiap hari dan hanya pergi ke daratan di malam hari untuk tidur. Sekali makan kuda nil melahap rumput tropis lebih dari 200 kg, tapi yang dimakan pada akhirnya dikeluarkan kembali. Meski demikian kotoran yang dihasilkan kuda nil merupakan bahan utama untuk ekosistem air di afrika.

Menurut McCauley, Asisten Profesor Ekologi, Evolusi dan Biologi Kelautan di University of California ‘Santa Barbara’, kuda nil melintasi batas-batas ekosistem. Penelitian baru menyebutkan kuda nil sangat penting untuk kesehatan sungai dan danau di Afrika, karena menghasilkan banyak bahan utama untuk kehidupan di air.

Saat ini populasi kuda nil semakin menurun. Populasi kuda nil yang menurun ini bisa merusak ekosistem. Padahal nutrisi serta energi yang disebarkan melalui apa yang kuda nil makan dan kotoran yang dikeluarkan sangat bermanfaat untuk memelihara ekosistem.

Kuda nil yang singgah di antara dua alam berbeda antara darat dan air ini berarti banyak vektor nutrisi penting, karena memakan banyak di daratan kemudian membawanya ke danau atau ke sungai, kemudian mengeluarkan kotoran di air. Saat diteliti ada banyak materi, energi dan nutrisi dari pupuk alami seperti ini yang berpindah dari dua alam itu.

banner smart detox plus

Seekor kuda nil menyumbang 60 ribu kg kotoran ke danau dan sungai Afrika setiap tahun. Berat kuda nil bisa mencapai 1.800 – 3.600 kg. Wajar kalau kuda nil punya nafsu makan yang besar. Kotoran kuda nil mengandung banyak nitrogen, karbon dan sedikit fosfor. Sebagian nutrisi ini tidak banyak ditemukan di air, sehingga lewat kotorannya, kuda nil menyediakan bahan-bahan tersebut ke sungai. Banyak hewan di air yang senang menerima bahan-bahan tersebut. Sebagian memakan kotoran kuda nil langsung dan beberapa lainnya, seperti ikan dan hewan lain.

Demikian informasi tentang kuda nil pahlawan ekosistem yang populasinya semakin menurun dari waktu ke waktu. Sebagai sesama makhluk kita harus menjaga keberadaan kuda nil ini sehingga ekosistem akan tetap baik.

Jasa Pembuatan Website

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 
Ingin belajar internet marketing gratis segera hubungi 0857-8656-3128 atauKlik Disini
      jasa seo murah

      Temukn Jasa SEO Paling MurahCoba Hasil Pencarian Top 10 kami!

      jawaban jualpagarbrc.co.id

      Kawat duri SNI Kawat duri galvanis

      wiratourjogja.com

      Jelajah tempat wisata dan kuliner di Jogja bersama kami. Call/WA 081392407373